Archive for the ‘Pengalaman’ Category

Stase interne, sedotlah sebelum disedot

November 28, 2012

Yes, gw baru aja beres bagian interne atau yang lebih dikenal bagian Penyakit Dalam yang bikin organ organ dalam lo kolaps dan megap megap *sorry lebay*. Stase interne itu salah satu dari 4 bagian besar di pendidikan koass, selain stase pediatric atau anak, stase obgyn atau ilmu kandungan dan kebidanan, dan stase bedah. Tiap bagian beaar itu kita harus nejalanin penddikan selama 10 minggu, 10 minggu yang berat dengan jadwal yang gag koasswiawi dan bikin otak meleleh. Nah biasanya stelah dines selama 8 minggu, minggu ke 9 dan 10 adalah minggu ujian. Dan tibalah saat dibantai sama konsulen konsulen baik yang berhati malaikat maupun yah berhati rakyat biasa, loh!
Ujian koass itu terutama koass dibagian besar, pake pasien beneran yang ada di bangsal, kita harus bisa ngediagnosis ampe natalaksana pasiennya. Trus hasilnya itu dikasihin ke penguji kita, penguji nyuruh kita meriksa pasiennya sambil beliau liatan dan voila abis itu dimulailah saat saat dimana koass yang waras berubah jadi skizoferen, koass skizofren tiba tiba jadi koass fisiologis, dan semua koass patologis berdoa dan minta ampun sama tuhan udah pernah terlahir dalam dunia perkoassan. Oke lebay, intinya ini saat-saat penentuan dimana 8 minggu lo sebelumnya bakalan sia-sia atau gag.
Dan di dunia perkoassan pun ada yang namanya nasib baik di tengah nasib buruk. Kebetan gw dapat pasien yang gejalanya udah gag khas, dan pasiennya gag jelas diagnosisnya apa, pokoknya pasiennya absurd seabsurd gw mungkin yang meriksa, tapi gw unyu ding. Nah gosip punya gosip penguji gw itu salah seorang devil eh angel yang ruar biasa perfect dan berpikir sangaaat holistik. Yang artinya kalo gw diuji ama beliau gw die, tapi enaknya beliau beliau itu tipe penguji yang santai, dan gag pernah make nada tinggi ke koass, malah kalo gag bisa suka diajarin. Tapi tetep aja keder. Nah ternyata pas hari H gw gag diuji beliau, tapi diuji ama malaikat lain yang jauh lebih dasyat.
Lanjutan ceritanys besok yaaa kudu jaga dulu, ada pasien baru masuk haruss dianamnesisi.

Saya itu sebenarnya KALEM

August 15, 2010

sifat manusia itu macam-macam, termasuk pendiam atau rusuh. kalau disuruh milih sejujurnya saya lebih pengen image saya kalem atau pendiam, tapi entah kenapa gag pernah berhasil membangun image itu *uda bawaan orok*. Kalau diinget-inget kayaknya sifat rusuh saya udah ada sejak kecil, dimulai dari……

Usia 1-2 tahun
menurut cerita emak saya, secara saya sudah berusaha melupakan masa-masa kelam nan menyedihkan saat saya kecil dulu, saat saya masih bocah imut, lucu, putih, berwajah malaikat, tanpa dosa, eh ngelantur. back to topik, nah kata mama dari kecil saya sudah hiperaktif, gag bisa diem. muali dari kerusuhan standar kayak lari-lari, teriak-teriak-teriak, ampe kerusuhan tingkat tinggi mecahin barang, berantem, dan buat anak orang nangis. Tuh kan masa lalu saya emang gag pantes buat diinget, walaupun saat itu saya masih bocah imut yang lucu, putih, berwjah malaikat, *ngelantur lagi*.
Yah salah satu kejahatan dari kehiperaktifan saya saat itu adalah ngebuat kakak sepupu saya nangis, setelah itu pergi dengan seenaknya tanpa rasa dosa. saya punya sepupu cuman beda setaun, namanya disamarkan buat kepentingan saya dan dia. Sepupu saya itu walaupun lebih tua satu taun masih belum lancar jalan, gag kaya saya yang udah lari sana-sini dan saking liarnya masuk rumah suka lewat jendela. heheheh
suatu hari kita berdua main, sepupu saya ditemenin ama pengasuhnya,
saya : kak, sini fika gendong
sepupu saya : gag ah ntar jatuh
saya : gag deh percaya
sepupu saya : ya udah
akhirnya terjadilah adegan menggendong, sepupu saya naek ke punggung saya, baru satu langkah, dan jatuh. sepupu saya nangis, saya cuek dan melenggang pergi. trus kembali lari-lari bikin rusuh rumah.

TK
saya masuk TK umur 3 taun, bosen sih di rumah, saya butuh lingkungan lebih luas untuk menyalurkan kehiperaktifan saya, di TK sih berhubung anaknya banyak, jadi bahan untuk saya jailin juga banyak. hahahahha *ketawa jahat kayak di sinetron-sinetron*. di TK saya ada WC tua di bealakang sekolah, yang serem banget, kata temen-temen saya ada hantunya, saya pernah ngurung anak cowo’ nyebelin dalam tu WC ampe dia nagis-nangis ketakutan, dan sejak saat itu gag berani lagi ganggu saya. hahahah, saya juga pernah pas maen petak umpet sembunyi di kolong meja guru, dan pas gurunya masuk mau ngajar, teriak kaget, ngirain ada tikus, oh iya lupa, kenakalan saya ini gag saya lakukan sendirian tapi bareng partner tercinta saya Sita, kita juga pernah sengaja naroh bekas permen karet di kursi guru saya, hahahah. dan saya juga pernah nendang teman saya yang usil narik-narik buku saya ampe robek, dan sampai sekarang itu anak jadi baikkkkkk banget ke saya. entah saya ini hiperaktif apa terlalu nakal. 😦

SD
waku SD saya gag gitu nakal, jaim soalnya satu SD ama abang saya. Malu dong, orang-orang tau kaka saya murid teladan, adiknya nakl amit-amit. tapi setelah kakak saya lulus, kembalilah saya nakal, mulai dari ribut pas jam pelajran , memplopori kabur pas les, berantem, dsb dsb. biasalah kenakalan anak SD. *kalem*

SMP
uwoooooooo,,,, masa SMP inilah saat paling bagus dalam karier image saya. Pas saya SMP guru-guru taunya saya anak kalem, pinter, tidak sombong, rajin menabung, dsb dsb. Itu sih cuman di kelas doang, dan saya kalem bi pendiam pas di kelas itu karna saya lagi baca komik, hahahha…. Pernah juga ada kejadian dikejar-kejar guru bahasa inggris disuruh datang les, atau kejadian kabur dari sekolah dengan nipu satpam. padahal pas itu saya ketua kelas loh, dan saya yang sering memplopori kejahatan-kejahatan di kelas. :p

SMA
SMA sih jangan ditanya, mulai dari bolos, ngerjain guru, dikejar-kejar guru matematika, dan egala jenisnya *ada di postingan sebelumnya* dan beruntungnya saya, gag pernah tuh orang tua saya dipanggil. hahahahah

KULIAH
biasa aja sih, amlah saya gag pernh bolos, datang telat sih sering, tidur di kelas apalagi. 😀

nah tuh kan ,kalau diliat-liat sebenarnya dari taun ke taun seharusnya image saya makin baik, dari anak super rusuh jadi rusuh, lumayan rusuh, agak rusuh, kurang rusuh, dan sekarang jadi nak kalem. tapi kenapa???? kenapa gag ada yang bilang saya kalem atau pendiam. semua bialng saya ribut, rusuh, cerewet. hahahahha
*ketawa stress* tapi ya udahlah ya, mau gimana lagi, yang pentig hidup saya happy. 😀

Sotoy

August 6, 2010

Kemarin-kemarin ada berita tentang inflasi rupiah, nah gara-gara ini inflasi saya berhasil dibuat diem dan merenung.
Semuanya dimulai dari pagi yang sama dengan pagi-pagi lainnya yang pernah saya lalui
Cekidot:

Langit masih gelap, adzan masih berkumandang dan ayam belum berkokok, mama saya udah nelpon,
Mama : nak, uda bangun
Saya : iya ma, lagi berusaha *dengan suara baru bangun tidur banget*
Mama : bangun solat subuh dulu sana
Saya : iya ma
Mama : eh jangan tidur lagi, 15 menit lagi mama telpon, awas suaranya masih ngantuk
Saya : …..
Akhirnya saya bangun, bengong dulu, ke kamar mandi ngambil air wudhu, trus solat. Bener aja 15 menit kemudian mama telpon.
Mama : ka, tau gag ada inflasi rupoah *dengan semangat menggebu-gebu*
Saya : inflamasi (peradangan)??? *masih gag konek*
Mama : inflasi fik, rupiah makin gag berharga di dunia
Saya : ya udah ma, yang penting masih berharga di Indonesia *kalem*
Mama : ih… Ni anak, kalo’ kaya’ gitu artinya rupiah harganya makin jatuh ka, harga-harga jadi makin mahal. Ntar nilai uang 10000 sama kaya’ seribu rupiah
Saya : gitu ya mam *tetep kalem* tau dari mana ma?
Mama : makanya nonton tv, ada di berita kemarin.
Saya : oh,,,
Mama : ya uda deh mau ngomng itu aja. Sana lanjut tidur
Saya : ok mam
*telpon ditutup*
*mikir* tunggu kalo’ inflasi, berarti kemungkinan harga kostan naik, trus harga tiket pulang saya naik, harga makanan naik, tapi duit saya tetep segitu-segitu aja… *mulai panik*
*mikir lagi* kalo’ gitu gaji PNS naik kali ya, jadi amannnn *tenang* tapi kalo’ gag naik gimana *panik* idup makin berat, bisa-bisa tiap hari saya makan nasi tempe atau akhir bulan makan nasi garem *panik beneran*
Akhirnya karena makan gitu terus saya kena busung lapar, malnutrisi *lebay* gag mampu bertaha hidup, gag dianggap warga negara, jadi sampah masyarakat dan dibuang *loh???*

Yah pada intinya saya jadi bener-bener panik, bingung mau ngapain, khawatir saya tar gag mampu minjem komik atau kaset DVD, gag sanggup nonton di bioskop, dan akhirnya sepanjang hari saya cuman merenung, merenung gimana kalo’ itu inflasi kejadian.
Renungan saya laaammmaaaa banget, ampe gag sempat mandi *emang males* gag sempat belajar *ngapain jg lagi libur* tapi tetep sempat makan, nonton tv ama baca komik. Ahahahaha
Pokoknya saya merenung ampe sore, akhirnya adek saya sms.”Inflasinya 10 taun lagi, sekarang masih rencana”.

Wah, pokoknya pas denger itu berita saya happy banget, berasa semua beban terangkat, akhirnya saya say good bye ama si tembok selimut, kasur, dan pojokan kamar saya yang udah nemenin saya merenung dari pagi ampe sore.
Hasil renungan saya : inflasi itu bikin repot!
😀

Ceritanya Curhat

July 25, 2010

Postingan kali ini pokoknya ceritanya curhat,rada gag penting juga sih, tapi kayaknya lebih tenang deh kalo’ uda ngungkapin lewat media apapun, ini jenis curhat yang boleh siapa aja, ya iyalah mostingnya aja di blog. Hahahah 😀
Iya curhatnya kali ini mengenai, “privasi itu penting” sedekat apapun seseorang, mau orang tua, sodara, sahabat, apalagi pacar, teteplah setiap orang punya ruang yang bener-bener hanya dia sendiri yang ada di situ dan yang berhak tau mengenai apapun yang ada di situ *menurut gw*
Nah, ruangan ini uda pasti gag boleh ada yang masukin, apalagi masuknya sengaja, gag sengaja aja gag boleh *apa coba*, dan kalo’ uda bawa-bawa nama “sahabat” “temen deket” “uda kaya sodara” lantas ruang ini boleh dimasuki? Buat saya sih sekali lagi enggak…
Bukannya saya gag percaya dan ngehargain orang-orang yang dekat dengan saya tapi emang ada hal-hal tertentu yang buat saya, cukup saya saja yang tau.
tapi kenapa ya, ada aja orang yang gag ngerti hal kaya’ gitu, mau tau aja, dan saat dia tau, dia malah menjauh, dengan alasan yang sungguh-sungguh gag masuk akal, trus sekarang malah bersikap seolah-olah dia yang tertindas, patut dikasihani, yang tersakiti, dan yang dijahati, sedangkan saya cuman bisa melongo…
Tetap berusaha membela dia di depan orang lain, tetap berusaha menutupi dari semua orang, kita ok-ok aja kok… Kenapa? Saya juga gag tau kenapa,mungkin ini juga cara saya buat nutupin rasa sedih saya, buat ngeyakinin diri saya, setelah semua ini pasti bakal baik-baik aja, atau mungkin cuman gengsi saya, saya gag tau…
Semua omongannya sekarang juga udah terlalu menyakitkan, bukan cuman ke saya, tapi ke semua orang yang kenal kita, entah apa itu yang namanya teman atau “sahabat” yang selalu dia bilang dulu..
Emang awalnya ini bukan tentang saya, masalah mereka berdua, dan karena saya ada diantara mereka dan terikat denga nama “sahabat” saya juga terbawa… Gag ada niat buat saya membela salah seorang, tapi lama-lama keadaan dan kenyataan yang ngebuat saya harus kaya’ gini…
Hahahaahah….
Berat, tapi itu pilihan hidup…
😀

Ujian Praktikum –> NIKMAT

July 22, 2010

Saya gag pinter, tapi juga gag bego-bego banget *walopun kakak saya sering ngatain oon*, saya gag males-males banget buat belajar, tapi juga gag rajiiiiinnnn banget, gag. Saya belajar sesuai mood, kalo’ emang lagi pengen belajar ya belajr, lagi pengen rajin ya rajin, lagi pengen malessss ya males aja! 😀
Nah masalahnya mood saya yang buat “Rajin” ini datangnya selalu mepet-mepet waktu ujian *emang uda dasarnya gag niat* :p
Sama kaya’ ujian hari ini, malamnya saya super-super rajin, rajin buat saya standarnya masih berbau-bau unsur malas *loh?!* iya, jadi buat saya yang namanya rajin itu, mau ngebaca materi buat ujian, paham gag paham mah urusan belakangan yang penting udah kebaca, tar juga pas ujian suka kelintas apa keinget-inget dikit gitu jawabannya lumayanlah… Hahahaha
Nah, Rajin model saya ini, udah cukup sih kalo’ cuman buat jawab soal multiple choice, cuman masalahnya rada berat kalo’ dipake’ buat jawab soal essai, baklan kelimpungan, nganga bego, dan pada akhirnya cman bisa ngejawab dengan nyalin soal, trus diisi pake’ hal-hal pertama yang terlintas di otak, tapi teteplah yang masih ada hubungannya ama soal, walopun dikitttt dikiiiitttt banget.
Ibaratnya kalo’ disoal ditanya “di mana tempat jual ikan” jangan dijawab sepatu, yang rada-rada nyambung dikitlah kaya’ di rumah temen saya! 😀 *nyengir bego* *emang dasarnya gw oon* hahahaha
Dan tadi ujian praktikum saya, menganut jenis soal yang satu ini essay, iyuh…. Serius, saya cman bisa cengo’ oon, dri 40 soal essai itu, paling 20an lah saya bisa jawab… Huaaaaaa eeeemmmmmaaaaakkkkkk 😥
Keluar ruang ujian, saya lemes banget, tapi mikir lagi, ya udahlah ya, mau gimana lagi, udah kejadian, toh udah resiko saya sendiri, terima aja, jangan melawan takdir… :p
Yah yah…
Toh gag bisa jawab soal, bukan akhir dari segalanya
Maksudnya bukan akhir dari kemalasan saya, tenanga aja wahai orang-orang yang semalas saya, teman seperjuangan kalian gag bakal berkurang kok.
😀

Antara Tembok dan Saya dalam indahnya Ujian

July 20, 2010

Yew,,, hari ini rangkaian panjang ujian saya di mulai,,, dibuka dengan ujian teori 1, malam sebelumnya minta temen bangunin, takut kebablasan dan telat datang ujian kaya’ jaman smp dulu, jadi jaga-jaga pesen ama temen saya biar dibangunin, maka dengan hati berusaha ditenang-tenangkan saya tidur (ZzzzzZzzZ). *buka mata* *panik, ngeliat jam* oh, untung jam 5, bangun, sholat, abis itu lanjut tidur lagi (zzzzzZzzZ) *kebangun lagi* *liat jam* oh, baru setengah 8 bangun ah mandi, tapi perut bunyi-bunyi minta diisi, buat susu coklat, minum sambil nonton spongebobs indahnya hidup. 😀
Jam 8, mandi, setengah 9 siap berangkat ke kampus buat ujian…
Padahal saya kuliah udah 2 tahun, dan ujian udah 12 kali, tapi gag tau kenapa ujian hari ini rasanya deg-degan kaya’ baru ujian pertama kali dulu… Dulluuuuu banget *mengenang* nyampe kampus, tengok kiri kanan, nanya kiri kanan, ruangan saya di mana ya?, pas liat nomor urut saya (7) hopeless, pasti duduk didepan *negative thinking* yah, sudahlah udah nasib pantes aja tadi saya deg-degan, pertanda kejadian ini ya…
Jam 9 tapi gag teng, entah lewat berapa menit berapa detik, malas ngitungnya, hahahaha, pas masuk ruangan Voila, ternyata saya gag paling depan, di belakang malah, hahaha kepercayaan diri mulai bangkit, seenggaknya di belakang, saya gag ngerasa seperti diawasin. 🙂
Soal ujian dibagiin, ngisi identitas liat soal, nomer 1 mikir, ngerenung, nanya ama tembok, tetep aja gag ada jwabannya, ya udahlah pindah ke nomor 2 sapa tau lebih gampang, mikir, bengong, nyerah, dalam hati *udah ah, ini mah ceritanya bakal sama terus* coba jawab dari belakang, pindah ke nomor 100, ngeliatin, merenung, nunduk, eh… Ketiduran sial… Untung cuman 10 menit…
1 jam berlalu, lembar jawaban baru keisi 30 nomer,
mata *berair-ngantuk*
Otak *beku-gag bsa mikir*
Tampang * pasrah*
Tapi, entah kerasukan syeton baik mana *ada gitu setan baik?* semangat lagi, soalnya dibaca ulang, sapa tau jawabnnya keselip dilipatan otak saya,,,
1,5 jam kemudian, akhirnya setengahnya kejawab,,, hahahaha
Sisanya, baca ulang, nanya tembok, pakek feeling, voila… Kejawab semua, pas lagi waktu habis. Hahahah

Ujian teori 2 mulai jam 1, saya mutusin balik ajalah ke kostan, dinginin otak saya, kasian capek dipake’ terus, padahal yg ngejawab tadi kan hasil pemikiran saya ama tembok hahahahaha *gila*

Masuk ruangan buat ujian teori 2, 50 soal pertma lancar car car kaya’ di jalan tol, tapi bukan jalan tol dalam kota kaya’ di jakarta dan bukan pas hari kerja loh…. *geje ih*
50 soal berikutnya, garuk-garuk kepala *tanda-tanda mulai gag ngerti*, maenin tangan sendiri *siap ngeautis*, tutup muka pake soal *niatnya mah sapa tau dapat ilham buat ngejawb* yang ada ketiduran lagi, uda mah ruangannya dingin, kan enak buat tidur siang! 😀
Yah, berbekal pengalam ujian teori 1, saya putuskan buat mikir berdua lagi dengan tembok…
Saya “mbok, ini apa ya kira-kira, A apa B?” Tapi sya nanya gag pake’ suara, biasa udah ikatan batin ama si tembok
Tembok “……”
Saya “iya sih, stju, kayanya mah itu”
Tembok “…..”
Saya “sip… Makasih tembok”
Kenapa? Si tembok blang apa gag kebaca ya? Yah kan udah saya blg, saya ama tembok ngomongnya pake’ ikatan batin, jadi gag bsa ditau sembarang orang *bener-bener mulai gila*
Dan akhirnya semua soal kejawab!

Berakhirlah penderitaan saya hari pertama,,,
Masih ada 2 hari lagi….
Sebelumnya ngeautis dulu ah
*duduk dipojokkan*

antara final piala dunia, autis, dan saung

July 12, 2010

Kemarin demi ngeliat kemenangan Spanyol, bela-belain gag tidur, ampe subuh, dan puas Spain menang… Bener-bener ternyata saya yang gag tau apapun tentang sepakbola baik pemainnya, pelatih, apalagi peraturannya bisa menikmati nonton piala dunia ampe kayak gini. Hehehe 😀 two thumbs lah buat Spanyol! *nyengir bego*. Dan karena nonton final piala dunia ini saya gag tidur sepanjang hari, mana paginya kuliah lagi, poor me, untung gag ketiduran di kelas, padahal ini mata uda berat banget pengen ditutup, molor yang lama.
Pulang kuliah sekitar jam 12an, gag langsung tidur, ngembaliin komik dulu yang gw pinjam, dan menguatkan hati supaya gag minjem lagi, dengan alasan udah mau ujian harus belajar, padahal mah, ada gag ada komik sama aja kaliiii…. MALES tetep merajalela! Hahahaha pulang balikin komik akhirnya saya bisa molor juga *allhamdullilah, molor yang sangat khidmat, dengan kamar yang digelapain, ditambah ujan gede, makin nyenyak tidur saya, tapi sayang beribu sayang, entah punya dosa apa, kok mimpi tidur siang serem banget *buat kenyamanan bersama mimpinya gag saya ceritain*, alhasil saya cuman tidur 2 jam.
Phwewww, setelah seharian gag tidur dan cman tidur 2 jam, mana puas, yang ada saya malah duduk bengong geje dipojokan alias ngeautis sejaman lebih. Bengong bego, gag mikir apa-apa, seriusan cuman bengong bego, tapi tanpa iler loh… Akhirnya keautisan saya diakhiri, dengan kedatangan temen saya yang ngjakin ke rumah neneknya..
Saya mikir, daripada ngeautis dipojokan gini mending ikut, ah tapi apa daya sampai di sana saya ngeliat saung yang enak banget buat dipake ngeautis, jadilah di saung rumah nenek teman saya, saya ngeposting tulisan ini, dan dengan hp pinjeman.
Hahahaha

Weekend

July 10, 2010

udah lama gag nulis di blog, pengen aktif lagi ah, walaupun gag ada yang baca, tetep pengen nulis. 🙂 sebenarnya kemarin banyak hal yang pengen saya share, tapi berhubung malas ke warnet buat posting tulisan saya dan juga kemarin males nulis, alhasil tetep aja blog saya yang malang ini gag diposting apa-apa.
nah sekarang saya mulai nulis lagi ah…..
dan walaupun sedikit telat saya mau ngucapin selamat ulang tahu buat kakak saya 3 juli kemarin, Happy Bonday Bro…
😀
*party*

WEEKEND, weekend kali ini saya pake’ buat nonton Eclipse (basi banget), iya saya emang telat, nonton eclipse kok baru sekrang, bukannya gag punya waktu tapi saya gag punya duit, don’t have money inggrisnya, tiwara piti bahas bimanya, ndara kepeng bahasa sasaknya, dan nggak ada pipis bahasa sumbawanya (kalau salah silakan koreksi). datang ke bioskop pas-pasan pemutaran eclipse jam 13.15 nyampe bioskop jam 13.05 ngantri tiket, pas film udah mau diputar,,, Wew…. beli popcorn yang dijual dalam bioskop, kirain harganya 5 ribu, eh taunya 11 ribu, njrot…. mana bawa duit cuman 50rb, sungguh gag modal, untung pergi kesananya nebeng teman, jadi ongkos pulang pergi amanlah, paling patungan bayar ongkos parkir, ikhlas deh beli itu popcorn.
film di mulai
5 menit pertama adegan kissing, saya *bengong*
beberapa menit berikutnya kissing lagi *ngelirik tiket* bener gag ya ini filmnya….
*buka mata lebar-lebar* oh bener itu pemerannya s edward ama bella yang di new moon……
dan sepanjang film penuh dengan adegan kissing
apa ini??? jadi saya buang duit 25 rb, baut nonton adegan kissing kissing doang????? *nyesel*
*lanjut nonton* sambil ngunyah popcorn yang hampir abis, berusaha tetep menikmati film, karena inget duit saya,
kaki mulai pegel
ngelirik ke smping gag ada orang, selojoran ah,,,,
wew, makin syok dan makin ngeras rugi, kecewa si bellanya sangat bit*h atau sund*l
apaan nih,,,, heh…. duit saya………
wew, seenggaknya kehiburlah ama adegan fghtingnya lumayan…..
pulang, laper… diajakin makan ke gokana
*ngelirik dompet* tinggal 20 rb, beserta receh-recehnya
cukuplah mesen yang paling murah *gag modal banget*

di jalan pulang ke kostan ngelewatin kampus,
bilang ke teman saya “eh, kok anyak temen sekels kita ya??? abis ngapain?”
temen saya “kan hari ini penutupan paradoks, yg disuruh hadir tadi”
saya *kaget* *ngumpet*
temen saya *pake’ kacamat item, nutupin kepala pake’ jas lab, injak gas secepat mungkin*
malamnya temen sya sms
“fik, kemarin lewat kampus, ngapain ngumpet”
omigod jadi tetep ketauan juga……
hahahahah
weekend saya yang penuh kejutan?????

Praktikum dan sang katak malang

September 5, 2009

Praktikum,,, sebenernya saya gag terlalu suka proses pembelajaran yang satu ini,,, terutama karena selama hidup saya ikut praktikum gag pernah jauh sama hal-hal yang gag ngenakin. salah satunya ya ini, praktikum dengan hewan percobaan kodok, kalo mau nanya kenapa gag pakek manusia jawabannya simpel banget ” karena gag mungkin ada manusia yang mau dirusak otaknya, untuk percobaan dan membuktikan mekanisme gerak refleks yang menggunakan tulang belakang” njisss……. sungguh gag menyangka bakalan praktek pakek sang kodok,,, emang sih kodok gag enak diliat, kulitnya bentol-bentol gag jelas *mungkin semalaman digigitin nyamuk kali ya*, pokoknya si kodok ini gag banget, tapi tetap aja mahluk hidup.

mana proses disfungsi otaknya juga ngeri lagi, jadi so katak ditusuk otaknya pakek alat semacam paku beton *namanya apa, gag pengen ngingat alat pembunuh kayak gitu*, udah otaknya rusak si kodok malang niih digantung dengan posisi mulutnya di jepit di alat apa kali namanya, pokoknya gag beres banget nih praktikum gag suka……… >,< abis itu buat tau si kodok malang ini bisa ngelakuin gerak refleks atau gag kaki belakang si kodk malang dijepit pakek pinset, abis itu distrum,,,, buseeeeeeeetttttttttt………… gag sanggup….. tega banget siii nih praktikum,,, coba bayangin si kodok iu bisa apa tanpa otaknya, walopun tetap hidup! dunia memang berat untuk seeokor kodok malang!

Naek Kereta Api tut….tut….

May 25, 2009

Saya kuliah di kota yang gag gitu jauh dari Bandung, Cimahi. Dulu sih, Cimahi masih termasuk daerah Bandung, dari Bandung lewat tol sepuluh menit juga sampe. Nah trus, karena entah alasan apa, Cimahi dibuat jadi Kabupaten yang beda ama Bandung. Sebelum ceritanya dimulai, saya mau kasih tau dulu kalo buat ke Bandung dari kossan saya, musti naek angkot 2 kali, trus kalo mau maen ke salah satu pusat perbelanjaannya alias mol kudu naek angkot tiga kali. * cape deeee*.Dan bisa ngabisin waktu ampe 1jaman, kalo macet jadi 2 jam. *tambah capee deee*

Nah atas dasar rasa malas inilah maka saya dan seorang teman saya *namanya dirahasiakan atas permintaan* mutusin buat nyoba-nyoba naik kereta api. Ceritanya kita mau maen ke BIP ( Bandung Indah Plaza ), mau nonton itu tuh, Angel n Demons. Dengan kostum gembel sempurna berangkatlah kami, naek kereta api tut,,,, tut,,,,, setelah sekitar 15 menitan di jalan, nyampe juga di stasiun Bandung. Kebingungan di mulai, jujur aja dari kita berdua gag da satupun yang tau jalanan Bandung. Hahahahahaha!!!! Lalu setelah diskusi 2 menit, gimana caranya sampei ke BIP, otak saya yang cemerlang *narsis mode ON* bilang, gampang dari stasiun ke BIP kan deket bisa jalan kaki kalo gag naek angkot. Saya baru tau setelah sampe di jalan raya, kalo angkotnya satu arah padahal buat ke BIPnya arah sebaliknya, lalu ke alternatif laen, selidik punya selidik ternyata buat jalan ke BIP lumayan jauh, jalan kaki bisa gempor. OMG! Akhirnya mutusin naek becak ato TAXI, ternyata naek becak 15 rb, naek TAXI 30rb. Anjrit, ini mah sama aja kaya naek angkot, tetep aja biayanya sama. Bukan untung malah buntung. Tapi berhubung udah terlanjur, kita berdua akhirnya milih naek becak yang lebih murah, dan meluncur dengan perlahan-lahan serta tersendat-sendat , gara-gara abang becaknya gag kuat ngegenjot di jalanan naik. Padahal sumpah abang becak, berat saya gag lebih dari 50kg. HAHAHAAHAHHAHAHA! Nyampe BIP, langsung deh mesen tiketnya, dan mengingat besarnya perjuangan kami buat nonton Angel and Demon, untung aja filmnya gag terlalu mengecewakan. Walopun buat saya yang udah baca novelnya, tetep aja ada berbagai sken gag sesuai harapan.

Manusia pintar belajar dari pengalaman, nah karena kita berdua manusia pintar, maka mengingat pengalaman tadi, pulangnya kita kembali ke jalur lama NAEK ANGKOT. dengan berpedomana pada pepatah biar lambat asal selamat. Hahahahahahahahaah!!!!