New Step (Ko-Ass) part 1

May 24, 2012

Dokter muda atau yang lebih familiar Co-ass. Gag kerasa setelah 3,5 taun berkutat sama semua urusan kuliah dan tugas akhir yang bikin kepala cenat cenut, akhirnya jadi ko-ass juga. 

Jadi ko-ass ternyata gag enak, malah turun derajat dibanding sarjana kedokterna jadi “keset” lebih bawah dari alas kaki. yang namanya ko-ass harus siap nerima caci maki, jaga malam tapi gag dapat gaji, kena omel konsulen, kena omel pasien, dijutekin perawat, dan bikin badan rontok. Dan yang penting, jadi koass itu harus bisa survive, survive menghadapi kejamnya tatapan konselor, mulut sadisnya gosip-gosip tembok rumah sakit, dan keganasan senioritas. hahahahha

Stase pertama yang gw masukin setelah dilantik jadi ko-ass et itu dibagian “pediatric” bagian anak. Jadi koass bagian anak lebih susah dari bagian lain, karena urusannya ama anak-anak yang notabene lebih gag kooperatif, gag bisa ngomong sakitnya, dan ngadepin orang tua orang tua yang super protektif. Harus keluarin jurus muka senyum terus dan muka badak. Meeennn, digoblokin dianjingin ditendang ama dipukul-pukul ama pasien itu cuman bisa kerasa pas koass di bagian ini atau mungkin juga entar di bagian jiwa, walaupun gw jarang banget denger ada pasien jiwa ngamuk nendang-nendang koass. kalo dicaci maki pasien jiwa mah santapan sehari-hari.

Buat hari pertama di stase pediatric ini gw no comment lah kecuali lo harus nabahin hati, numpulin telinga, pasang muka badak, dan setegar batu karang, oh iya kalau bisa dapat fisik sekuat hulk bakal lebih bagus lagi.

well berhubung gw harus ngerjain makalah buat tugas besok, curhat gag penting gw selama koass gw lanjutin ntar tengah malam lagi. be right back!!!! 😀

Doa Kecil untuk Tuhan

September 21, 2011

Tuhan…

Saya tau sekarang sudah terlambat buat saya mundur dari jalan ini, saya tau apa yang manusia inginkan dan anggap terbaik belum tentu baik bagi Mu…

karna itu Tuhan, saya mohon beri saya kekuatan dan ketabahan buat berjalan hingga ke ujung, kemudian setelahnya bisa tersenyum dan berkata “apa yang Engkau gariskan memang yang terbaik untuk hambaMu”

Tuhan maafkan saya, seringkali saya tidak bersukur dan hanya mengeluh, karna itu Tuhan tolong renovasi hati saya biar lebih lebar dan luas kokohkan ia agar mampu hadapi segala cobaanmu.

Tuhan, mungkin seringkali Engkau bosan mendengar keluh kesah saya, melihat air mata saya… tapi Tuhan tolong tetap dengarkan saya, dan hapus air mata saya karna kalau tidak mungkin saya akan tenggelam di dalamnya…

Tuhan… ijinkan orang-orang yang saya sayangi menjadi penguat hati saya, menjadi pembatas di jalan ini agar saya tidak pernah tersesat atau jatuh ke dalam jurang

Tuhan, saya bukan manusia yang sempurna dan tidak pernah menjadi manusia yang sempurna, karna itu Tuhan tolong tetap pegang tangan saya dan tuntun saya hingga akhir hidup saya…

how lucky I am…

April 5, 2011

Kenapa untung??? Soalnya JYJ (Jejung, Yuchun, Junsu) boyband pecahan TVXQ/DBSK yg udah go internasional batal datang ke Indonesia.
Masih heran juga kenapa saya beruntung, soalnya saya gag bisa nonton, dan mereka batal datang. Bahagianya, kalo’ gag pasti semingguan ini, mulai dari kemrin tanggal 4 april, saya bakal ngegalau terus, uring-uringan, bad mood. Hahahahaha untung gag jadi, saya jadi tenang ngapa-ngapain, berasa, toh bukan saya doang yg gag bisa liat mereka yang lain juga.
Maaf ya buat yg gag berkenan ama postingan ini, terutama yang udah beli tiket dan konsernya batal.
🙂
Gag maksud apa-apa, cuman mencoba liat sisi baiknya dari segi saya yang gag kebagian karcis buat nonton. Alias ngehibur diri! 🙂

Maaf

March 11, 2011

Ini maaf buat orang yang baca pasti sadar kalo’ yang dimaksud itu dia! 🙂

Kalau suatu saat ada hal yang menyakiti maafin saya….
Kalau suatu saat saya berbuat hal menyebalkan tolong maafkan saya…
Kalau suatu hari saya gag bisa tersenyum seperti biasa lagi tolong maafkan saya….
Kalau suatu waktu saya yang kamu liat bukan saya yang sekarang tolong maafkan saya…
Dan,tolong….
Maafkan saya karna sudah ngebuat kamu ngenal saya.

Topeng!

March 8, 2011

Kalo’ baca buku psikologi tiap orang punya beribu topeng yang dia pake untuk tiap keadaan berbeda. Topeng-topeng yang baik sengaja atopun enggak, kita pake’ buat hidup bermasyarakat, nyesuain diri ama tiap orang dan tiap lingkungan yang beda. Karena semua orang membutuhkan aktualisasi diri dan penerimaan dari lingkungannya.
Tapi kadang-kadang topeng yang kita kenakan ini membuat kita lelah. Dan saya gag munafik, saya sering ngerasa seperti itu.
topeng ini menurut saya bukan sebuah bentuk kemunafikan, siapapun berhak diterima dalam lingkungannya, dan siapapun berhak membentuk karakter seperti apa yang dia inginkan agar bisa diterima. Walaupun semua kembali ke diri masing-masing, tapi setau saya gag pernah ada orang yang sikapnya benar-benar sama dari satu orang ke orang lain.
Contoh aja, sika kita ke sesama teman pasti beda ama ke orang tua. Bentuk sopan santun yang kita tunjukkan itu bukannya sebuah topeng juga? Topeng kepribadian, topeng yang membuat kita diterima d masyarakat, topeng yang menunjukkan akhlak budi kita.
Berarti emang bener ya lagu yang bilang dunia ini pandung sandiwara. Manusia yang ngisinya aja semua pake’ topeng, dan memerankan peran yang berbeda ditiap situasinya. 🙂

Selamat Ulang Taun Faiz

February 28, 2011

Gag terasa udah tujuh taun bareng… Mulai dari dia lahir yang hanya bisa menangis, bicara, berjalan, berlari, bhkan sekarng udah pinter ngeles .

Senyumnya membuat hati turut bahagia
Candanya menghapus sedih…
Marahpun terhapus hanya dengan menatap matanya, mendengar tawanya.

Karna udah terlanjur sayang semua tindakannya bisa dimaafin
Karna udah terlanjur sayang permintaannya mau dipenuhin
Karna terlanjur sayang walaupun dia udah gag seperti dulu tetep ada di hati.
🙂
Sekarang lebih nakal lebih cerewet lebih nyebelin, dan yg paling bikin sedih jadi item!
😦
Tapi tetep sayang! 😉

Selamat ulang taun my little brother…
We love you!
🙂

curhatan rada gag penting

November 11, 2010

Gag sedikit orang yang ngerasa bersalah setelah ngambil sebuah keputusan. Entah itu karna ternyata keputusan yang diambil gag sesuai harapan, mungkin juga karena keputusan yang diambil karena terpaksa.
Gitu juga saya, kadang-kadang ada keputusan-keputusan dalam hidup yang saya ambil entah karena keegoisan saya, keadaan yang maksa, atau karena saya memutuskan tanpa berpikir lebih jauh.
Tapi,,, untuk yang satu ini, keputusan yang saya ambil sudah saya pertimbangkan dengan baik, sesuai keinginan saya, dan semua berjalan sesuai harapan saya, hanya gag tau kenapa, kadang-kadang perasaan yang namanya “gag ikhlas, bersalah” suka muncul dan ngebuat saya selalu memikirkan dan mempertanyakan apa keputusan yang saya ambil sudah tepat? Sudah benar?
Memang keputusan saya kali ini, gag cman mempengaruhi hidup saya, tapi ada hidup orang lain yang terlibat di dalamnya, dan karna itu rasanya takut, kalau-kalau keputusan yang saya ambil ini menyakiti orang tersebut.
Dia memang bilang “gag papa, I am ok!” Tapi tetep aja, siapa yang bisa nebak isi hati orang.
Saya cuman berdoa, biar keputusan yang udah saya ambil, bisa ngebuat semuanya bahagia, dan saya gag dihantui rasa bersalah lagi!
:))

Minta Maaf

September 23, 2010

Liburan lebaran uda selesai, kembali jadi mahasiswi, setelah sebulan jadi pengangguran. Dan berhubung kemarin-kemarin belum sempat minta maaf, semuanya gw minta maaf ya. 🙂
Okeh okeh, libur usai, kembali jadi mahasiswi artinya kembali ke rutinitas kuliah, diskusi kelompok, praktikum, dsb dsb. Yang paling males sih teteup, praktikum. Bukan gag suka praktikumnya tapi gag suka tugasnya. Hehehhe
Have nice day reader!
:))
Mari semangat menjalani hari-hari kita, setelah melewati hari penuh fitrah.
Semoga ke depannya selalu jadi lebih baik lagi.
😀

Saya itu sebenarnya KALEM

August 15, 2010

sifat manusia itu macam-macam, termasuk pendiam atau rusuh. kalau disuruh milih sejujurnya saya lebih pengen image saya kalem atau pendiam, tapi entah kenapa gag pernah berhasil membangun image itu *uda bawaan orok*. Kalau diinget-inget kayaknya sifat rusuh saya udah ada sejak kecil, dimulai dari……

Usia 1-2 tahun
menurut cerita emak saya, secara saya sudah berusaha melupakan masa-masa kelam nan menyedihkan saat saya kecil dulu, saat saya masih bocah imut, lucu, putih, berwajah malaikat, tanpa dosa, eh ngelantur. back to topik, nah kata mama dari kecil saya sudah hiperaktif, gag bisa diem. muali dari kerusuhan standar kayak lari-lari, teriak-teriak-teriak, ampe kerusuhan tingkat tinggi mecahin barang, berantem, dan buat anak orang nangis. Tuh kan masa lalu saya emang gag pantes buat diinget, walaupun saat itu saya masih bocah imut yang lucu, putih, berwjah malaikat, *ngelantur lagi*.
Yah salah satu kejahatan dari kehiperaktifan saya saat itu adalah ngebuat kakak sepupu saya nangis, setelah itu pergi dengan seenaknya tanpa rasa dosa. saya punya sepupu cuman beda setaun, namanya disamarkan buat kepentingan saya dan dia. Sepupu saya itu walaupun lebih tua satu taun masih belum lancar jalan, gag kaya saya yang udah lari sana-sini dan saking liarnya masuk rumah suka lewat jendela. heheheh
suatu hari kita berdua main, sepupu saya ditemenin ama pengasuhnya,
saya : kak, sini fika gendong
sepupu saya : gag ah ntar jatuh
saya : gag deh percaya
sepupu saya : ya udah
akhirnya terjadilah adegan menggendong, sepupu saya naek ke punggung saya, baru satu langkah, dan jatuh. sepupu saya nangis, saya cuek dan melenggang pergi. trus kembali lari-lari bikin rusuh rumah.

TK
saya masuk TK umur 3 taun, bosen sih di rumah, saya butuh lingkungan lebih luas untuk menyalurkan kehiperaktifan saya, di TK sih berhubung anaknya banyak, jadi bahan untuk saya jailin juga banyak. hahahahha *ketawa jahat kayak di sinetron-sinetron*. di TK saya ada WC tua di bealakang sekolah, yang serem banget, kata temen-temen saya ada hantunya, saya pernah ngurung anak cowo’ nyebelin dalam tu WC ampe dia nagis-nangis ketakutan, dan sejak saat itu gag berani lagi ganggu saya. hahahah, saya juga pernah pas maen petak umpet sembunyi di kolong meja guru, dan pas gurunya masuk mau ngajar, teriak kaget, ngirain ada tikus, oh iya lupa, kenakalan saya ini gag saya lakukan sendirian tapi bareng partner tercinta saya Sita, kita juga pernah sengaja naroh bekas permen karet di kursi guru saya, hahahah. dan saya juga pernah nendang teman saya yang usil narik-narik buku saya ampe robek, dan sampai sekarang itu anak jadi baikkkkkk banget ke saya. entah saya ini hiperaktif apa terlalu nakal. 😦

SD
waku SD saya gag gitu nakal, jaim soalnya satu SD ama abang saya. Malu dong, orang-orang tau kaka saya murid teladan, adiknya nakl amit-amit. tapi setelah kakak saya lulus, kembalilah saya nakal, mulai dari ribut pas jam pelajran , memplopori kabur pas les, berantem, dsb dsb. biasalah kenakalan anak SD. *kalem*

SMP
uwoooooooo,,,, masa SMP inilah saat paling bagus dalam karier image saya. Pas saya SMP guru-guru taunya saya anak kalem, pinter, tidak sombong, rajin menabung, dsb dsb. Itu sih cuman di kelas doang, dan saya kalem bi pendiam pas di kelas itu karna saya lagi baca komik, hahahha…. Pernah juga ada kejadian dikejar-kejar guru bahasa inggris disuruh datang les, atau kejadian kabur dari sekolah dengan nipu satpam. padahal pas itu saya ketua kelas loh, dan saya yang sering memplopori kejahatan-kejahatan di kelas. :p

SMA
SMA sih jangan ditanya, mulai dari bolos, ngerjain guru, dikejar-kejar guru matematika, dan egala jenisnya *ada di postingan sebelumnya* dan beruntungnya saya, gag pernah tuh orang tua saya dipanggil. hahahahah

KULIAH
biasa aja sih, amlah saya gag pernh bolos, datang telat sih sering, tidur di kelas apalagi. 😀

nah tuh kan ,kalau diliat-liat sebenarnya dari taun ke taun seharusnya image saya makin baik, dari anak super rusuh jadi rusuh, lumayan rusuh, agak rusuh, kurang rusuh, dan sekarang jadi nak kalem. tapi kenapa???? kenapa gag ada yang bilang saya kalem atau pendiam. semua bialng saya ribut, rusuh, cerewet. hahahahha
*ketawa stress* tapi ya udahlah ya, mau gimana lagi, yang pentig hidup saya happy. 😀

Sotoy

August 6, 2010

Kemarin-kemarin ada berita tentang inflasi rupiah, nah gara-gara ini inflasi saya berhasil dibuat diem dan merenung.
Semuanya dimulai dari pagi yang sama dengan pagi-pagi lainnya yang pernah saya lalui
Cekidot:

Langit masih gelap, adzan masih berkumandang dan ayam belum berkokok, mama saya udah nelpon,
Mama : nak, uda bangun
Saya : iya ma, lagi berusaha *dengan suara baru bangun tidur banget*
Mama : bangun solat subuh dulu sana
Saya : iya ma
Mama : eh jangan tidur lagi, 15 menit lagi mama telpon, awas suaranya masih ngantuk
Saya : …..
Akhirnya saya bangun, bengong dulu, ke kamar mandi ngambil air wudhu, trus solat. Bener aja 15 menit kemudian mama telpon.
Mama : ka, tau gag ada inflasi rupoah *dengan semangat menggebu-gebu*
Saya : inflamasi (peradangan)??? *masih gag konek*
Mama : inflasi fik, rupiah makin gag berharga di dunia
Saya : ya udah ma, yang penting masih berharga di Indonesia *kalem*
Mama : ih… Ni anak, kalo’ kaya’ gitu artinya rupiah harganya makin jatuh ka, harga-harga jadi makin mahal. Ntar nilai uang 10000 sama kaya’ seribu rupiah
Saya : gitu ya mam *tetep kalem* tau dari mana ma?
Mama : makanya nonton tv, ada di berita kemarin.
Saya : oh,,,
Mama : ya uda deh mau ngomng itu aja. Sana lanjut tidur
Saya : ok mam
*telpon ditutup*
*mikir* tunggu kalo’ inflasi, berarti kemungkinan harga kostan naik, trus harga tiket pulang saya naik, harga makanan naik, tapi duit saya tetep segitu-segitu aja… *mulai panik*
*mikir lagi* kalo’ gitu gaji PNS naik kali ya, jadi amannnn *tenang* tapi kalo’ gag naik gimana *panik* idup makin berat, bisa-bisa tiap hari saya makan nasi tempe atau akhir bulan makan nasi garem *panik beneran*
Akhirnya karena makan gitu terus saya kena busung lapar, malnutrisi *lebay* gag mampu bertaha hidup, gag dianggap warga negara, jadi sampah masyarakat dan dibuang *loh???*

Yah pada intinya saya jadi bener-bener panik, bingung mau ngapain, khawatir saya tar gag mampu minjem komik atau kaset DVD, gag sanggup nonton di bioskop, dan akhirnya sepanjang hari saya cuman merenung, merenung gimana kalo’ itu inflasi kejadian.
Renungan saya laaammmaaaa banget, ampe gag sempat mandi *emang males* gag sempat belajar *ngapain jg lagi libur* tapi tetep sempat makan, nonton tv ama baca komik. Ahahahaha
Pokoknya saya merenung ampe sore, akhirnya adek saya sms.”Inflasinya 10 taun lagi, sekarang masih rencana”.

Wah, pokoknya pas denger itu berita saya happy banget, berasa semua beban terangkat, akhirnya saya say good bye ama si tembok selimut, kasur, dan pojokan kamar saya yang udah nemenin saya merenung dari pagi ampe sore.
Hasil renungan saya : inflasi itu bikin repot!
😀